oleh

Bedanya Tentara dan Jabatan

PETASULTRA.COM – MUNA. Tentara itu bukan sekedar jabatan, melainkan jiwa yang melekat pada setiap prajurit. Sebab menjadi tentara tidak sama dengan menjadi seorang Bupati, Gubernur, Menteri atau Presiden.

Tentara itu jiwa, presiden itu jabatan. Jabatan akan ditinggalkan dan meninggalkan (dengan paksa) orang yang menyandangnya, sedangkan ketentaraan adalah jiwa yang menyatu dengan manusianya, adalah RUH yang tak bisa dicopot kecuali oleh pengkhianatan dan ketidak setiaan terhadap satuannya, adalah kepribadian yang mendarah daging sampai maut tiba.

Jabatan sangat disukai oleh manusia yang menyandangnya, tetapi sangat bisa jadi jabatan diam-diam tidak menyukai manusia yang menyandangnya. Tetapi jiwa ketentaraan adalah cinta dan kebanggaan yang menangis jika manusia mengkhianatinya, dan manusia yang mengkhianati jiwa ketentaraan itu tidak memiliki kemungkinan lain kecuali terjerembab ke jurang kehancuran.

Orang dengan jabatan akan mengalami post power syndrome. Tetapi orang dengan jiwa ketentaraan tidak mengenal kata ‘post’, tidak mengenal ‘bekas’ atau mantan. Tentara boleh tidak bertugas lagi, boleh menjadi veteran, tetapi itu hanya urusan administrasi dan birokrasi formal.

Baca Juga  Lakukan Riset Saat Dipinang, Bachrun: Tak Ada Celah "Benci" Rusman

Sedangkan kepribadian ketentaraannya tidak bisa dikelupas dari manusianya meskipun oleh kematian. Dengan pemahaman seperti itu, maka andalan utama Prajurit dalam bermasyarakat bukanlah jabatan dan bukanlah kegagahan serta kekuatan, melainkan kesetiaan dan sikap yang penuh perhatian kemanusiaan terhadap orang yang dipimpinnya.

Prajurit pangkat dan prajurit kepribadian memiliki dua pemaknaan yakni Jasad dan Rohani. Dalam pemaknaan jasad, prajurit dibedakan dari perwira. Tetapi di dalam makna rohani, prajurit adalah kepribadian, keteguhan serta keimanan.

Kepribadian prajurit sejati tidak berkaitan dan tidak berbanding lurus dengan tingkat kepangkatan. Seorang prajurit dalam arti kepangkatan tidak melogikakan makna bahwa ia kalah sejati keprajuritannya dibanding perwira. Seorang Jenderal bisa kalah sejati keprajuritannya dibanding seorang Kopral.

Kata prajurit sejati adalah gelar kepribadian, bukan mengindikasikan tinggi rendahnya pangkat. Bahkan sesungguhnya kata “Prajurit” tidak bisa dipisahkan atau malah mungkin tidak memerlukan kata “Sejati”, sebab kalau ia tidak sejati maka ia bukan prajurit.

Seorang prajurit bukan hanya “sebaiknya” berkepribadian sejati, melainkan “harus” dan “pasti” sejati. Sebab keprajuritan adalah keteguhan mempertahankan prinsip, keberanian menegakkan keyakinan, serta “ketenangan jiwa” untuk meletakkan kematian pada harga yang tidak lebih mahal dibanding keyakinan akan kebenaran.

Baca Juga  DPC Posko Perjuangan Rakyat (Pospera) Konsel, siap menangkan Pasangan Surunudin-Rasyid.

Prajurit sejati tidak menangis oleh kematian, ia hanya menderita oleh pengkhianatan dan ketidak-setiaan. Dengan demikian bekal utama prajurit dalam membaurkan dirinya ke tengah masyarakat bukanlah keunggulan dan kehebatan, melainkan keteladanannya dalam keteguhan memegang prinsip, keberaniannya menegakkan kebenaran, ketenangan jiwanya dalam membela nilai-nilai yang baik di antara sesama manusia.

Maka kehadiran utama prajurit di tengah masyarakat adalah kepeloporannya di dalam menegakkan watak adil, jujur, sportif, rendah hati, obyektif, setia dan patuh kepada nilai-nilai sejati. Jika seorang prajurit dengan kadar keperwiraannya diletakkan pada suatu tingkat kepangkatan, maka pangkat itu tidak menambah kesejatian keprajuritan serta keperwiraannya, melainkan pangkat itu menguji keprajuritan dan keperwiraannya.

Jika seorang Prajurit dengan wibawanya dijunjung di atas kursi jabatan, maka jabatan itu tidak punya potensi untuk membuat keprajuritan baik bintara tamtama dan keperwiraannya menjadi lebih terpuji, karena justru jabatan adalah medan uji bagi keprajuritan dan keperwiraannya dan sikap yang penuh perhatian kemanusiaan terhadap orang yang dipimpinnya.
________________________
Old Soldiers Never die
We just fade away ……..
Biar Tua selalu Semangat Pantang Menyerah
MERDEKAAAAAAAAA ….

Baca Juga  Denny Ja Nyatakan Klaim Kemenangan Prabowo Adalah Sebuah Blunder

Komentar

News Feed